Lincoln (Tanpa Vampir!) Film yang HARUS DILIHAT!

Lincoln tampaknya menjadi topik hangat di bioskop tahun ini. Saya tidak yakin mengapa demikian, tetapi pertama-tama dia berburu vampir dan sekarang dia membebaskan budak. Pergi Ibrahim!

Saya harus mulai dengan mengatakan bahwa film ini luar biasa. Sungguh-sungguh. Itu adalah pemeran  di https://indofilm.co/ yang brilian (dan maksud saya sangat brilian!), dan akting, naskah, ruang lingkup, dan dampak emosionalnya luar biasa.

Tapi peringatan… ini bukan film dimana dia membunuh vampir. Jadi, jika Anda memikirkannya, Anda mungkin akan sangat bingung dan sekitar satu jam kemudian bertanya-tanya kapan vampir akan datang dan bagaimana para penulis lolos TIDAK memasukkan elemen plot besar yang cukup aneh ini di bagian pertama. 10 atau 20 menit dari film. Karena Anda tidak dapat membuat film vampir yang dibintangi Abraham Lincoln dan TIDAK menampilkan vampir sejak awal.

Anda juga mungkin bertanya-tanya bagaimana alur cerita vampir akan bekerja, begitu Anda satu jam atau lebih ke dalam film. Akankah seorang prajurit pemberontak dari utara bangkit dan menyerang presiden tercinta, hanya untuk ditemukan sebagai vampir dan dipenggal? Akankah salah satu anggota kabinet yang menentang emansipasi berubah menjadi vampir dan Lincoln akhirnya akan dibenarkan membanting pasak melalui hati rasis mereka? Ini adalah pemikiran nyata yang akan Anda miliki jika Anda mengharapkan vampir.

Bagaimana aku tahu? Nah, inilah yang terjadi. Pertama, saya tidak benar-benar mengikuti film apa yang keluar, apa yang panas dan apa yang tidak, dll. Seperti yang mungkin Anda perhatikan jika Anda mengikuti saya ke mana pun, saya sangat sibuk menulis akhir-akhir ini. Jadi saya tidak tahu versi vampir dari Lincoln sudah berjalan dengan sendirinya dan tidak diputar di bioskop lagi. Saya juga tidak tahu ada film Lincoln LAIN yang secara mengejutkan TIDAK menampilkan vampir SAMA SEKALI!!

Dmytry dan aku berencana menghabiskan kencan sore kami dengan menonton film Twilight terakhir. Tetapi orang tua saya dan saudara perempuan saya yang berusia 14 tahun akan datang ke kota malam ini-keluarga yang belum pernah saya lihat dalam beberapa tahun-dan mereka ingin menontonnya bersama kami, jadi kami menjadwal ulang film itu untuk besok, dan memutuskan untuk pergi untuk sesuatu yang lain sebagai gantinya. Menjadi istri yang baik seperti saya, dan karena saya memiliki suami paling hebat yang bersedia menggunakan kencan film langka kami untuk melihat Twilight, saya mengatakan kepadanya bahwa dia bisa memilih filmnya. Aku akan melihat apa pun yang dia inginkan.

Dia menghabiskan 20 menit berikutnya mencoba untuk memutuskan antara tiga film, dan akhirnya berkata, “Oke, kita akan melihat film Lincoln,” yang saya maksud adalah film Lincoln di mana dia membunuh vampir. Itu adalah asumsi logis mengingat informasi di atas, bukan begitu?

Jadi kami pergi ke bioskop, dia membeli tiket (dan dia sangat seksi dengan 6’6″ dirinya yang cantik Rusia sehingga saya tidak memperhatikan nama filmnya) dan kami pergi menonton film kami. Dan di sanalah saya, duduk dalam pelajaran sejarah yang sangat intens dan emosional ini, bertanya-tanya di mana para vampir itu.

Jadi jangan mengharapkan vampir dan Anda akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk menikmati film ini.

Bahkan dengan harapan itu, yang, setelah aku bertanya tiga kali, “Di mana vampir itu?” dia akhirnya menyadari bahwa saya pikir kami berada di film Vampire Hunter dan menertawakan dirinya sendiri konyol … tetapi bahkan dengan semua itu, saya menyukai film ini.

Saya bukan penggemar sejarah besar. Saya membenci Sejarah AP di sekolah menengah dan meskipun kisah-kisah kehidupan orang-orang membuat saya terpesona, fakta-fakta kering dan penghafalan bahwa belajar sejarah dulu membuat saya bosan. Jadi saya tidak akan berpura-pura tahu berapa banyak dari ini didasarkan pada fakta dan berapa banyak yang dibuat untuk cerita … meskipun saya cukup yakin bahwa versi pemburu vampir memiliki lebih banyak kepercayaan yang terlibat.

Inilah yang akan saya katakan tentang film.

OMG Pemerannya luar biasa. Daniel Day-Lewis memerankan Abraham Lincoln. Itu adalah beberapa sepatu yang cukup besar untuk diisi dan Daniel sangat brilian. Pernahkah Anda memperhatikan bahwa dia tidak pernah terlihat sama di film APAPUN? Saya bahkan tidak mengenalinya sampai saya mencari film di Google. Serius, lihat dia di “The Last of the Mohicans” dan “In the Name of the Father” dan sekarang ini, ini seperti tiga pria yang berbeda. Dia adalah sosok yang sempurna dari orang yang bersahaja dan memerintah, mudah didekati tetapi masih presidensial, seorang pria rakyat, seorang politisi, jiwa murni yang bersedia membengkokkan aturan untuk melakukan hal yang benar.

jenius. Disana. jenius.

Dia bermain ‘sedikit gila’ dengan sangat baik.

Kemudian kita memiliki Sally Field sebagai Mary Todd Lincoln. Dia dengan cemerlang berperan sebagai istrinya dan memainkan peran dengan jumlah yang tepat dari ibu yang rentan, marah, kesedihan yang melanda setelah kematian putra mereka yang masih kecil, tetapi masih menjadi istri politisi yang cerdas.

James Spader tampil sebagai WN Bilbo, karakter teduh yang disewa Lincoln untuk membantunya mempengaruhi suara untuk amandemen emansipasi. Saya suka Spader di Boston Legal dan dia membawa sikap angkuh dan “saya-bisa-melakukan-apa saja-saya-ingin” yang sama ke peran ini.

Ini adalah pemeran lengkap dari orang-orang yang wajahnya akan Anda kenali, tapi saya hanya akan menyentuh satu lagi, karakter favorit saya di seluruh pertunjukan (dan aktor favorit saya) Tommy Lee Jones yang memerankan Thaddeus Stevens. Pertama, siapa yang tidak suka Tommy yang baik? Dia epik. Kedua, bagian ini dibuat untuknya. Dialognya tajam, jenaka, menggigit dan brilian. Thaddeus mempelopori perjuangan untuk kesetaraan, tidak hanya untuk membebaskan budak, tetapi untuk memberikan semua orang hak yang sama, suara, tempat di masyarakat yang setara.

Ini adalah wajah yang akan Anda lihat ditujukan kepada Anda jika Anda memilih untuk memperbudak orang.

Adegan paling kuat dalam film adalah ketika Thaddeus harus berbicara di depan kongres dan wartawan tentang apa arti sebenarnya dari amandemen ini. Musuh-musuhnya, mereka yang ingin menjaga perbudakan tetap hidup, ingin mendorong dia untuk berbagi perasaan yang sebenarnya, bahwa ini bukan hanya tentang membebaskan budak, tetapi tentang memberi mereka suara dan membuat mereka setara. Jika dia mengatakan ini, amandemen tidak akan berlalu dan semua harapan akan hilang. Jika tidak, jika dia menyangkal ini, dia menentang semua yang dia yakini.

Teka-teki politik pamungkas. Bicara jujur ​​dan kalah atau bohong dan menang. Tapi kehilangan berarti jutaan orang akan terus diperbudak, dipukuli, dibunuh… sementara berbohong membuatnya selangkah lebih dekat ke kesetaraan sejati.

Dia membalikkan pidato ini dan Anda harus menonton film untuk adegan ini sendirian.

Setelah saya mengatasi kekurangan vampir, apa yang benar-benar menyentuh saya tentang film ini adalah betapa mengejutkannya bahwa hanya 150 tahun yang lalu orang-orang berperang tentang apakah akan memperbudak manusia lain atau tidak. Pikiran untuk memberikan suara kepada siapa pun selain pria kulit putih benar-benar mengerikan. Bahwa manusia begitu dikendalikan oleh ketakutan mereka, bahwa kita masih melihat ini dalam masyarakat kita… bahwa ketakutan membiarkan orang yang berbeda dari kita memiliki hak untuk memilih jalan hidup mereka sendiri.

Saya harus mengakui, saya tidak mengerti. Saya tidak mengerti bagaimana kita bisa pernah berpikir itu baik-baik saja, dan saya tidak mengerti bagaimana kita masih bisa merasa tidak apa-apa untuk menolak hak yang seharusnya dimiliki semua manusia. Hak untuk menikah. Hak untuk membuat keputusan tentang tubuh mereka sendiri. Hak untuk didengar.

Saya hampir tidak pernah mendapatkan politik online, dan saya tidak akan melakukannya sekarang. Saya percaya setiap orang berhak untuk percaya apa yang mereka inginkan dan hidup seperti yang mereka inginkan selama mereka tidak 1: menghalangi kebebasan orang lain untuk melakukan hal yang sama dan 2: menyakiti orang lain.

Tapi kembali ke film, itu menyentuh saya. Perjuangan, ketakutan, kemanusiaan dari semuanya… itu akan tetap bersamaku. Jika Sejarah AP lebih seperti ini, saya mungkin akan mengambil jurusan sejarah di perguruan tinggi.

Dan untuk film sejarah tanpa vampir, yang satu ini pasti harus dilihat!

Leave a Reply

Your email address will not be published.