Patrick Ewing – The Man Behind Ewing Athletic

Patrick Ewing lahir pada tahun 1962, di Kingston, Jamaika, tempat yang terkenal karena menghasilkan atlet hebat. Ambil orang-orang seperti Usain Bolt misalnya. Sementara Ewing memiliki akar kuat Jamaika, ia pindah ke Amerika Serikat pada tahun 1975, untuk bergabung dengan keluarganya yang tinggal di Cambridge, Massachusetts.

Ewing belajar bermainĀ paito sgp bola basket di Cambridge Rindge dan Sekolah Latin, sebelum akhirnya bermain bola untuk Georgetown Hoyas, di Universitas Georgetown, di Washington DC

BASKETBALL COLLEGE HOYA

Ewing adalah mahasiswa baru Georgetown pada musim basket 1981-82, dan ia adalah pemain perguruan tinggi mahasiswa pertama yang pernah memulai, dan membintangi, di tim universitas Hoya. Ini adalah pencapaian besar menurut standar siapa pun, dan memberi sinyal hal-hal besar datang dari Ewing.

Sebagai Hoya, Ewing adalah salah satu pemain perguruan tinggi terbaik tahun 1980-an. Georgetown mencapai pertandingan kejuaraan turnamen NCAA 3 dari 4 tahun dia ada di sana, dan dia adalah tim utama All-American.

Ewing juga menjadi trend setter ketika ia mulai terbiasa mengenakan t-shirt di balik kausnya, dan ini memulai tren mode di antara para atlet lain di sekitarnya, dan merupakan sesuatu yang masih populer saat ini – lihat saja Anthony Davis selama waktu di Universitas Kentucky.

NBA

NBA mengadakan Lotre Draft pertama pada tahun 1985, untuk menghentikan tim yang kalah dengan sengaja, untuk mendapatkan peluang yang lebih baik dalam memilih pemain hebat dalam draft itu sendiri.

Pada Lotre Draft 1985 itu, New York Knicks memenangkan pilihan pertama, dan mereka menggunakannya untuk memilih Patrick Ewing, keseluruhan pertama.

Pada tahun rookie-nya, Ewing berjuang dengan cedera, tetapi itu tidak menghentikannya untuk mendapatkan NBA Rookie of the Year Award, setelah berhasil mencapai rata-rata 20 poin, 9 rebound, dan 2 blok per game

Itu adalah pertanda baik dari hal-hal yang akan datang, karena Ewing akan dinamai NBA All-Star 11 kali, pernah menjadi anggota Tim Pertama All-NBA, 6 kali anggota Tim Kedua All-NBA, dan ditunjuk untuk Tim Kedua NBA All-Defensive 3 kali.

Ewing juga anggota tim basket terbaik yang mungkin pernah berkumpul, di AS Dream Team yang memenangkan emas di Olimpiade Barcelona 1992, dan juga mendapat penghargaan sebagai 50 pemain NBA terhebat sepanjang masa.

Pada tahun 2000, Ewing meninggalkan Knicks dalam perdagangan yang membuatnya bepergian lintas negara untuk bergabung dengan Seattle SuperSonics. Setelah setahun di Seattle, Ewing pindah untuk bergabung dengan Orlando Magic. Pada tahun 2002, Ewing mengumumkan pengunduran dirinya, dan menjadi asisten pelatih di Washington Wizards.

Dalam 1.183 game selama 16 musim, Ewing rata-rata 21,0 poin, 9,8 rebound, dan 2,4 blok per game, dan rata-rata lebih baik daripada persentase penembakan 50 persen.

WARISAN

Pada tahun 1996, Ewing mengenakan Empire, yang akhirnya akan menjadi sepatu terakhir yang diproduksi oleh Ewing Athletics, sebelum re-inkarnasi perusahaan pada tahun 2012.

Ewing Athletics diluncurkan kembali tahun lalu, karena permintaan populer dari sepatu retro Ewing online. Sejauh ini, Ewing Athletics telah membawakan kami versi retro Ewing 33 Hi yang lengkap, dengan lebih banyak model sepatu Ewing yang dinanti-nantikan dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.