Taktik Premier League -Diving untuk WWN Keputusan Football menguntungkan

Seni menyelam untuk memenangkan menguntungkan tendangan bebas atau penalti telah menjadi duri dalam sisi sepak bola selama bertahun-tahun. Saya menggunakan frase ‘duri dalam sisi’ sebagian besar disebabkan oleh sifat kontroversial masalah. Universal diakui sebagai taktik curang; diving, atau ‘simulasi’ sebagai FIFA lebih memilih untuk menggambarkannya, telah menjadi lebih umum dari sebelumnya.

Pemain yang tampil untuk secara teratur menceburkan diri ke lantai telah mengecam oleh media (di Inggris terutama) dan difitnah oleh fans. Namun, seperti adalah tingkat di mana sepak bola https://jasa138.com di era modern, itu waktu yang kita mengakui bahwa ini adalah salah satu kejahatan yang tidak akan pernah diberantas?

Pekan lalu, abadi karakter pantomim baddie Premiership murah dari El-Hadji Diouf mengaku kepada media bahwa ia tidak memiliki rasa malu dalam mengambil bagian dalam ‘simulasi’. Senegal internasional menyatakan, “Kadang-kadang saya harus menyelam untuk memiliki penalti. Ini hanya sepak bola. Pemain sepak bola terbaik sangat pintar seperti itu.” Ada sebuah sekolah tertentu pemikiran yang Diouf relishes reaksi yang ia terima dari pendukung oposisi, dan sebagainya akan rela pengadilan kontroversi tersebut.

Namun, harus dengan cara diakui bahwa dia tidak sendirian dalam pergi ke tanah untuk ‘con’ seorang pejabat. The Bolton Pria melanjutkan dengan menyatakan bahwa reputasi dapat mempengaruhi bagaimana pemain tertentu dilihat pada masalah ini, “Ini bukan hanya aku yang menyelam. Jika Anda melihat Wayne Rooney, seberapa sering ia menyelam untuk mendapatkan penalti?” Tanpa jelas menunjuk setiap jari menuduh ke arah Mr Rooney, dapat dikatakan bahwa itu adalah bukan hanya difitnah menyelam itu.

Ini adalah tanpa pertanyaan bahwa seni berpura-pura dilanggar adalah sesuatu yang telah datang ke dalam permainan Inggris dari benua. Ini adalah amunisi lebih untuk banyak skeptis yang menyatakan bahwa liga kami telah rusak oleh masuknya pemain asing, tapi terlepas dari sikap yang di yang khusus ‘kentang panas’, itu jelas merupakan produk sampingan dari infiltrasi ini.

Ketika Tottenham Hotspur mengamankan tanda tangan dari Jurgen Klinsmann pada tahun 1994 ada angin puyuh perhatian pers, paling tidak karena pakaian London Utara memiliki, agak mengherankan, memperoleh layanan dari salah satu dari depan paling dihormati di Eropa, tetapi juga karena reputasi Jerman untuk berpura-pura cedera dan diving untuk mendapatkan keuntungan bagi timnya. Hanya musim sebelum ia berhasil mengelabui wasit dalam menolak AC Milan Alessandro Costacurta untuk dugaan kepala-pantat yang kemudian terbukti tidak pernah terjadi.

Klinsmann, jelas lebih dari menyadari kedua reputasinya sendiri dan filsafat bahasa Inggris kepadanya, bereaksi dengan mencetak sundulan kuat pada debutnya, dan kemudian merayakan gol dengan menyelam diri mengejek. Hampir langsung, penggemar muda dan tua terlihat mereplikasi ‘Klinsmann menyelam’ di taman di seluruh negeri. Untuk kredit ‘Golden Bomber’ (karena ia dikenal di negara asalnya), stigma bahwa ia tiba dengan segera terbebas dari dan mengikuti musim yang luar biasa memenangkan English ‘Player of the Year’ penghargaan dan lebih mengejutkan, hati banyak penggemar.

Namun, serta menjadi salah satu pemain pertama yang mengangkat isu simulasi, Klinsmann juga salah satu pelopor dalam apa yang menjadi longsor pemain yang datang ke Liga Premier dari benua. Sementara itu umumnya dianggap bahwa masuknya pemain asing telah meningkatkan permainan Inggris sejauh teknik dan kemampuan yang bersangkutan, juga dianggap bahwa ini telah melahirkan sebuah fitur yang lebih gelap dalam penerbangan atas kami.

Menyelam pemain asing telah menyebabkan reaksi kemarahan dari banyak fans. David Ginola, untuk semua bakat sihirnya, dianggap oleh banyak untuk memiliki sengaja menyelam untuk memenangkan penalti, tendangan bebas dan (dalam satu insiden terkenal) mendapatkan Gary Neville kartu merah. senegaranya Ginola, Arsenal Robert Pires, yang dikritik karena ‘meninggalkan kakinya keluar’ ketika pembulatan pembela (gagasan bahwa Prancis perjalanan sendiri dengan menjepit tungkai terentang bek), dan belum saja Perancis yang telah dituduh. Chelsea duo Didier Drogba dan Arjen Robben yang menyorot oleh banyak orang untuk memukul rumput di bawah sedikit atau tidak ada tekanan. Robben menerima kritik terutama kuat untuk jatuh secara dramatis ketika ringan didorong oleh Liverpool Jose Reina.

Dalam melihat masalah ini kita harus mempertimbangkan bias di mana itu dilihat. Untuk bahasa Inggris, diving dianggap sebagai pengecut dan lemah. Hal ini jauh dari gambar yang laki-laki Inggris stereotip mungkin melihat sebagai ‘maskulin’. Ini, dikombinasikan dengan sikap di pantai ini terhadap kecurangan pada umumnya (dalam kasus Anda bertanya-tanya, kami tidak setuju), berarti bahwa cedera simulasi atau permainan kotor umumnya disukai. Untuk koin sebuah frase Inggris yang besar; “hanya tidak kriket”.
Namun, di benua ini belum tentu demikian.

Dalam banyak budaya dan negara yang berbeda itu dianggap menjadi hal yang positif jika satu adalah untuk ‘menipu’ untuk mendapatkan keuntungan. Daripada dianggap sebagai curang, dipandang pintar, sebagai Mr Diouf telah dikutip mengatakan. Hal ini terutama pendapat rakyat Argentina, contoh terbaik menjadi, meskipun pada singgung sedikit dengan subjek di tangan, Diego Maradona ‘tangan Tuhan’ gol melawan Inggris selama Piala Mexico Dunia 1986. Berbicara dengan seorang wartawan Inggris pada tahun 1987, jenius kecil genit menyatakan, “itu adalah seratus persen sah karena wasit membiarkan hal itu dan saya tidak satu untuk mempertanyakan kejujuran dari wasit.”

Meskipun tidak secara langsung terkait dengan isu diving, contoh ini menunjukkan bentrokan yang jelas dalam perspektif budaya mendapatkan sebuah ‘tak terlihat’ keuntungan. Hal ini membawa kita ke pertanyaan apakah itu adalah budaya kita sendiri yang membuat simulasi masalah seperti di negeri ini. Di Eropa Selatan kami juga bisa setuju bahwa karir pemain seperti Filippo Inzaghi (Italia) dan Nuno Gomes (Portugal) telah makmur dari ketidakmampuan jelas mereka untuk tinggal di kaki mereka ketika ditantang dan juga harus dicatat bahwa ini bukan sebagai difitnah di iklim Mediterania seperti itu lebih jauh ke utara.

Hal ini tidak dapat dikatakan bahwa, ketika semua dikatakan dan dilakukan, penyelam adalah memenangkan pertempuran saat ini. Seperti pepatah lama mengaku, “jika kejahatan tidak membayar; akan ada sangat sedikit penjahat,” dan untuk ini kita bisa setuju. Bahkan jika pemain tidak mendapatkan nanti ‘menemukan’ oleh salah satu dari ratusan kamera di game hari ini, ia akan tetap tercapai tujuannya. Dalam kebanyakan kasus, terutama di lebih kontroversial, hukuman akan diberikan, dikonversi dan wasit ditipu.
Ada contoh yang lebih baik dari ini daripada di pertemuan Premiership antara Tottenham dan Portsmouth awal musim ini. Ketika diputar di berbagai sudut, menjadi jelas bahwa hukuman yang Spurs Didier Zakora memenangkan pergi ke tanah karena ‘tantangan’ dari Pedro Mendes meragukan untuk sedikitnya. Dalam keadilan, tayangan ulang menunjukkan bahwa ada siang hari jelas antara pasangan. Sebagai Tottenham sepatutnya dikonversi tendangan dan memenangkan pertandingan, agak malu Martin Jol terpaksa mengklaim bahwa pemainnya itu, “keseimbangan Off.”

Ketika saya berangkat pada artikel ini saya yakin bahwa saya akan menyimpulkan dengan argumen bahwa tidak ada yang dapat dilakukan tentang diving, bahwa itu adalah bagian dari sepak bola modern dan kami hanya harus menerima ini. Bahwa untuk sebagian besar itu adalah menggantung up yang kita Brits hanya harus membiasakan diri. Saya akan menyarankan argumen bahwa sepak bola adalah permainan ‘ayunan dan bundaran’, yang mana pendekatan fisik yang menghasilkan begitu banyak kesuksesan bagi klub-klub Inggris selama tujuh puluhan dan delapan puluhan awal telah menjepit pada dan kami belum berevolusi cukup untuk permainan modern yang meliputi menyelam. Banyak yang berpendapat bahwa Inggris harus meniru rekan-rekan mereka benua dan mulai menyelam, dalam “jika Anda tidak bisa mengalahkan ’em, bergabung’ em” pendekatan.

Namun, sekarang aku datang ke keputusan bahwa saya merasa bahwa menyelam harus menjepit pada. Dalam reaksi terhadap insiden yang disebutkan sebelumnya, manajer Portsmouth Harry Redknapp berpikir, seperti banyak, bahwa tayangan ulang video akan menjadi jawabannya, ia berpendapat, “Jadi mengapa tidak bisa ofisial keempat, yang kabel hingga wasit, memiliki monitor di sisi lapangan dan memberitahu wasit apa yang sebenarnya terjadi?” Ide tayangan ulang video instan selama pertandingan adalah masalah yang terlalu besar untuk masuk ke dalam mendalam, tapi saya merasa bahwa mereka lebih lanjut akan memperlambat olahraga.

penanganan saya ‘simulasi’ akan ditangani oleh komite arbitrase. Demikian pula dengan panel video yang FA saat yang melihat isu-isu, panel dapat diperpanjang untuk mencakup masalah ini. Masalah bagi wasit, dan masalah yang sering lebih tampak, adalah bahwa sepak bola adalah permainan di mana hal-hal terjadi sangat cepat, mereka memiliki sepersekian detik untuk membuat keputusan, keputusan yang akan langsung dihakimi (dan sering dicemooh) oleh ribuan menonton pendukung. Karena kecepatan permainan, seringkali sangat sulit untuk memeriksa apakah kontak telah dibuat dalam mengatasi.

Oleh karena itu saya akan menyarankan bahwa kami terus seperti kita saat ini, tapi setiap pemain terlihat saat memutar ulang telah menyelam untuk memenangkan timnya tendangan bebas yang berbahaya atau hukuman diberikan sekejap dua pertandingan larangan. Jika putusan ini adalah untuk mengambil mempengaruhi, berapa lama lagi pemain akan melemparkan diri ke tanah untuk mendapatkan keuntungan, ketika mereka akan tahu bahwa mereka akan kehilangan sepak bola dua minggu berikut ini? Tentunya aturan tersebut bisa membantu membawa beberapa kejujuran kembali ke olahraga yang telah sangat kurang ketulusan dalam beberapa tahun terakhir.

Leave a Reply

Your email address will not be published.